BERITA

Mengenal Bahasa dan Budaya Jepang Melalui “Japanese Education Exhibition XV”

Kamis, 18 April 2019 Media UNIKOM

BANDUNG, UNIKOM- Japanese Education Exhibition (JEE) XV yang mengusung judul “Atlantis no Takaramono” dengan tema ‘Samudera’ (Kaiyoo) sukses berlangsung di Ruang L.018 Smart Building Unikom, Sabtu (13/4/2019). Gelaran rutin tahunan yang digagas Himpunan Mahasiswa Sastra Jepang (Hima Saja) Unikom, kali ini dikemas dalam dua kegiatan yang diawali lomba edukasi dengan total peserta 65 siswa SMA/SMK/sederajat.

Membuka kegiatan tersebut, peserta disuguhi penampilan odori (tarian) sebagai tarian popular di Jepang yang turut disaksikan oleh Wakil Rektor Bidang Inovasi, Pengembangan, Aset dan Kerjasama Unikom, Dr. Ir. Herman S. MBA, Dekan Fakultas Sastra Unikom, Prof. Dr. Hj. T. Fatimah Djajasudarma, Ketua Program Studi Sastra Jepang Unikom, Fenny Febrianty,S.S, M.Pd, dan Chieko Nishikawa sebagai juri dalam lomba edukasi. Sementara itu, agenda inti perlombaan terdiri dari beberapa kategori, diantaranya speech contest, rodoku (reading) contest, kanji contest, shuuji (caligraphy) contest, noken (nihongo nouryokushiken/JLPT) quiz, kana (katakana-hiragana) contest, dan char-d (character design).

Seperti diungkapkan oleh Muhammad Rexa Komara selaku Ketua Pelaksana, kegiatan JEE ditujukan untuk memperkenalkan bahasa dan kebudayaan Jepang yang diharapkan dapat meningkatkan minat dan semangat generasi muda khususnya peserta JEE dalam menggali pengetahuan tentang kebudayaan Jepang sekaligus memperkenalkan Program Studi Sastra Jepang Unikom kepada masyarakat luas.

Kegiatan yang telah diinisiasi sejak 2004 setiap tahunnya mendapat animo positif bahkan minat masyarakat terhadap kegiatan ini pun semakin mengalami peningkatan. “Banyaknya masyarakat Indonesia yang memiliki minat terhadap bahasa dan kebudayaan Jepang, terlihat dari meningkatnya jumlah masyarakat yang mempelajarinya baik secara formal ataupun non formal, karena itulah JEE setiap tahunnya hadir salah satunya untuk memfasilitasi hal itu,” tutur Rexa.

Selain perlombaan, kegiatan lanjutan dari JEE XV akan dikemas dalam bentuk festival atau matsuri yang rencananya berlangsung pada 20 April 2019 mendatang di Banyu Leisure, Bandung. Rexa menambahkan, inilah yang membedakan JEE tahun ini dengan tahun sebelumnya karena pelaksanaan festival berlangsung diluar area kampus. “…untuk pertama kalinya JEE tahun ini mengadakan festival di luar kampus yang akan diisi dengan perlombaan untuk umum yaitu cosplay dan coversing competition, lengkap dengan adanya stand makanan dan merchandise, berbagai komunitas, special performance dari beberapa band dan dance cover, dan penampilan guest star,” tambahnya.

Melalui kegiatan ini diharapkan Hima Saja Unikom mampu memberikan kontribusi positif bagi masyarakat sekaligus menjadikan Sastra Jepang Unikom semakin dikenal khalayak khususnya yang memiliki minat terhadap bahasa ataupun kebudayaan Jepang. (Direktorat Hms & Pro)

Kuisioner Tracer Study 2019: Isi Kuisioner Bertabur Hadiah
Kamis, 17 Oktober 2019
Informasi Lowongan Pekerjaan : Dremgen PTE LTD
Kamis, 17 Oktober 2019
Selamat dan Sukses atas Sidang Promosi Doktor Program Studi Pengembangan Kurikulum Dr. Soni Mulyawan Setiana, M.Pd
Kamis, 17 Oktober 2019